Afrika Selatan mencabut jam malam saat gelombang Omicron mereda
World

Afrika Selatan mencabut jam malam saat gelombang Omicron mereda

Afrika Selatan mencabut jam malam saat gelombang Omicron mereda

Dalam file AFP ini foto yang diambil pada 27 November 2021, para pelancong mengantre di konter check-in di Bandara Internasional OR Tambo di Johannesburg setelah beberapa negara melarang penerbangan dari Afrika Selatan menyusul ditemukannya varian baru Covid-19 Omicron. — foto AFP

JOHANNESBURG (31 Des): Afrika Selatan, tempat varian Omicron terdeteksi pada November, mengatakan Kamis bahwa gelombang virus corona terbaru di negara itu kemungkinan telah melewati puncaknya tanpa peningkatan kematian yang signifikan dan pembatasan akan dilonggarkan.

Varian Omicron yang sangat menular, yang mengandung sejumlah mutasi, telah memicu kebangkitan pandemi global akhir tahun. Tetapi semakin banyak bukti, termasuk di Afrika Selatan, telah menimbulkan harapan bahwa itu mungkin tidak terlalu parah daripada jenis lainnya.

“Semua indikator menunjukkan negara itu mungkin telah melewati puncak gelombang keempat,” kata kepresidenan Afrika Selatan dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan berakhirnya jam malam.

Infeksi turun hampir 30 persen minggu lalu dibandingkan dengan tujuh hari sebelumnya, menurut presiden, sementara penerimaan rumah sakit juga menurun di delapan dari sembilan provinsi.

Selama lonjakan, hanya sedikit peningkatan kematian akibat Covid-19 yang tercatat, tambahnya.

“Sementara varian Omicron sangat menular, ada tingkat rawat inap yang lebih rendah daripada gelombang sebelumnya,” kata pernyataan itu.

“Ini berarti negara ini memiliki kapasitas cadangan untuk penerimaan pasien bahkan untuk layanan kesehatan rutin.”

Omicron pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan dan Botswana pada akhir November. Ini dengan cepat menjadi jenis yang dominan di Afrika Selatan, menyebabkan ledakan infeksi dengan puncak sekitar 26.000 kasus harian yang tercatat pada pertengahan Desember, menurut statistik resmi.

Varian saat ini hadir di lebih dari 100 negara, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, dan mempengaruhi orang yang divaksinasi serta mereka yang sudah memiliki virus corona.

Afrika Selatan telah menjadi yang paling terpukul oleh virus corona di benua itu, mencatat lebih dari 3,4 juta kasus dan 91.000 kematian. Tetapi kurang dari 13.000 infeksi telah dicatat dalam 24 jam terakhir.

“Kecepatan gelombang keempat yang digerakkan oleh Omicron naik, memuncak dan kemudian menurun sangat mengejutkan. Puncaknya dalam empat minggu dan penurunan tajam dalam dua minggu lagi,” Fareed Abdullah dari Dewan Penelitian Medis Afrika Selatan memposting di Twitter.

Sementara banyak negara yang terkena dampak Omicron menerapkan kembali tindakan pencegahan virus, Afrika Selatan mengumumkan itu berbalik arah tepat sebelum perayaan Malam Tahun Baru.

Seruan agar jam malam tengah malam hingga jam 4 pagi dicabut telah meningkat di sektor perhotelan, dengan pemilik meluncurkan petisi online yang ditujukan kepada Presiden Cyril Ramaphosa.

“Jam malam akan dicabut. Oleh karena itu tidak akan ada pembatasan jam pergerakan orang,” kata pernyataan kepresidenan.

Penjualan alkohol akan diizinkan setelah jam 11 malam untuk tempat yang berlisensi.

Penggunaan masker tetap wajib di ruang publik dan pertemuan publik dibatasi untuk 1.000 orang di dalam ruangan dan 2.000 di luar ruangan.

Namun, pemerintah terus menekankan perlunya kehati-hatian dan vaksinasi.

“Risiko peningkatan infeksi tetap tinggi mengingat penularan varian Omicron yang tinggi,” kepresidenan memperingatkan. — AFP







Posted By : pengeluaran hk hari ini terbaru