Biden mendesak ‘pagar pembatas’ terhadap konflik di KTT virtual Xi
World

Biden mendesak ‘pagar pembatas’ terhadap konflik di KTT virtual Xi

Biden mendesak ‘pagar pembatas’ terhadap konflik di KTT virtual Xi

Pada pertemuan puncak virtual dengan Xi Jinping dari China, Presiden AS Joe Biden ingin menghindari ‘kesalahpahaman’ dalam hubungan bilateral. – foto AFP

Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping membuka pertemuan puncak virtual pada Senin dengan seruan untuk komunikasi yang lebih baik antara negara adidaya dan “pagar pembatas” untuk menghindari konflik.

Berbicara dari Gedung Putih kepada Xi di layar televisi, Biden mengatakan mereka harus mengembangkan “pagar pembatas” untuk “memastikan bahwa persaingan antara negara kita tidak mengarah ke konflik, baik disengaja maupun tidak.”

Dia mengatakan mereka akan melakukan diskusi “terus terang”.

Xi, berbicara dari Beijing, menyebut Biden sebagai “teman lama saya,” tetapi mengatakan para pesaing harus bekerja lebih erat.

“China dan Amerika Serikat perlu meningkatkan komunikasi dan kerja sama,” katanya.

Kedua pemimpin telah berbicara melalui telepon dua kali sejak pelantikan Biden pada Januari tetapi dengan Xi menolak untuk bepergian ke luar negeri karena pandemi, pertemuan video online adalah satu-satunya pilihan singkat dari pertemuan langsung.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Biden akan menghadiri KTT, yang diperkirakan akan berlangsung beberapa jam, “dari posisi yang kuat,” setelah berbulan-bulan membangun kembali aliansi dengan negara demokrasi lain untuk menahan China.

Pertemuan itu adalah “kesempatan untuk menetapkan ketentuan persaingan dengan China” dan untuk mendesak kepemimpinan di Beijing “bermain dengan aturan jalan,” kata Psaki.

Sebagian besar perhatian dalam membangun pertemuan itu terfokus pada perdebatan soal Taiwan, sebuah demokrasi yang memerintah sendiri yang diklaim oleh China. Para pembantu Biden telah menjadikan KTT itu sebagai kesempatan untuk membantu mencegah ketegangan meningkat.

Biden akan “menjelaskan bahwa kami ingin membangun pagar pembatas bersama untuk menghindari salah perhitungan,” seorang pejabat senior pemerintah AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan kepada wartawan.

Namun, Gedung Putih berusaha meredam ekspektasi, dengan pejabat tersebut mengatakan bahwa KTT “bukanlah pertemuan di mana kami mengharapkan hasil akan keluar.”

Biden, seorang veteran masalah kebijakan luar negeri selama beberapa dekade dalam politik, sering mengatakan bahwa percakapan telepon bukanlah pengganti pertemuan tatap muka.

Xi tidak meninggalkan China selama hampir dua tahun, dan Biden dengan tajam mengkritik ketidakhadirannya di KTT iklim COP26 baru-baru ini di Glasgow dan KTT G20 di Roma.

– Biden mendapat dorongan domestik –

Hubungan antara negara adidaya anjlok selama kepresidenan Donald Trump, yang meluncurkan perang dagang dengan China sambil menyerang tanggapan Beijing terhadap penyelidikan internasional tentang asal usul pandemi Covid di kota Wuhan di China.

Biden telah menyusun kembali konfrontasi secara lebih luas sebagai perjuangan antara demokrasi dan otokrasi.

Dia mendapat dorongan pada hari Senin ketika dia menandatangani undang-undang paket infrastruktur senilai $ 1,2 triliun, yang terbesar dari jenisnya dalam lebih dari setengah abad. Biden menggambarkan inisiatif tersebut sebagai langkah penting dalam mengejar investasi intensif pemerintah China selama bertahun-tahun, sehingga membuktikan bahwa demokrasi dapat bersaing.

“Dunia sedang berubah,” katanya. “Kita harus siap.”

Sementara nada sehari-hari lebih terukur daripada di era Trump, ketegangan atas Taiwan mengancam akan meningkat ke wilayah baru yang berbahaya.

China telah meningkatkan kegiatan militer di dekat Taiwan dalam beberapa tahun terakhir, dengan rekor jumlah pesawat tempur yang masuk ke zona pertahanan udara pulau itu pada bulan Oktober.

Amerika Serikat mengatakan pihaknya mendukung pertahanan diri Taiwan tetapi tidak jelas apakah akan campur tangan untuk membantu secara langsung.

“Setiap kerjasama dan dukungan untuk pasukan ‘kemerdekaan Taiwan’ merusak perdamaian di Selat Taiwan dan hanya akan menjadi bumerang pada akhirnya,” Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan kepada Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dalam panggilan telepon menuju akhir pekan.

Dan kementerian luar negeri China pada hari Senin menempatkan tanggung jawab pada Biden untuk meningkatkan hubungan.

“Kami berharap AS akan bekerja ke arah yang sama dengan China untuk bergaul satu sama lain,” kata juru bicara kementerian luar negeri Zhao Lijian kepada wartawan.

Pejabat pemerintah AS mengisyaratkan Biden akan “sangat langsung” pada apa yang disebutnya “perilaku koersif dan provokatif China sehubungan dengan Taiwan.”

Namun pejabat itu juga menekankan bahwa kedua negara memiliki ruang untuk kerja sama di berbagai bidang, seperti perubahan iklim. – AFP







Posted By : pengeluaran hk hari ini terbaru