China mengatakan Taiwan tidak memiliki hak untuk bergabung dengan PBB
World

China mengatakan Taiwan tidak memiliki hak untuk bergabung dengan PBB

China mengatakan Taiwan tidak memiliki hak untuk bergabung dengan PBB

China menganggap Taiwan – tempat pasukan nasionalis melarikan diri pada tahun 1949 setelah kalah perang saudara dengan komunis – sebagai provinsi yang menunggu reunifikasi, dengan kekerasan jika perlu. – foto file AFP

BEIJING (27 Okt): China hari ini bersikeras bahwa Taiwan tidak memiliki hak untuk bergabung dengan PBB, setelah Amerika Serikat meningkatkan ketegangan dengan seruan agar pulau demokrasi itu memiliki keterlibatan yang lebih besar di badan dunia itu.

Dalam sebuah pernyataan yang menandai 50 tahun sejak Majelis Umum PBB memilih untuk mendudukkan Beijing dan mengusir Taipei, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Selasa bahwa dia menyesal bahwa Taiwan semakin dikucilkan di panggung dunia.

“Ketika komunitas internasional menghadapi sejumlah masalah kompleks dan global yang belum pernah terjadi sebelumnya, sangat penting bagi semua pemangku kepentingan untuk membantu mengatasi masalah ini. Ini termasuk 24 juta orang yang tinggal di Taiwan,” kata Blinken.

“Partisipasi yang berarti dari Taiwan dalam sistem PBB bukanlah masalah politik, tetapi masalah pragmatis,” katanya.

“Itulah sebabnya kami mendorong semua negara anggota PBB untuk bergabung dengan kami dalam mendukung partisipasi Taiwan yang kuat dan berarti di seluruh sistem PBB dan di komunitas internasional.”

China menganggap Taiwan – tempat pasukan nasionalis melarikan diri pada tahun 1949 setelah kalah perang saudara dari komunis – sebagai provinsi yang menunggu reunifikasi, dengan kekerasan jika perlu.

Ia menanggapi pernyataan Blinken dengan pernyataan keras, meskipun akrab, yang menekankan posisinya bahwa pemerintah Taiwan tidak memiliki tempat di panggung diplomatik global.

“Taiwan tidak punya hak untuk bergabung dengan PBB,” kata Ma Xiaoguang, juru bicara Kantor Urusan Taiwan di Beijing, kepada wartawan.

“PBB adalah organisasi pemerintah internasional yang terdiri dari negara-negara berdaulat… Taiwan adalah bagian dari China.”

Amerika Serikat telah lama menyerukan keterlibatan Taiwan dalam kegiatan PBB.

Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu berterima kasih kepada AS atas dukungannya: “Kami sangat menghargainya,” katanya.

“Kami akan terus memperjuangkan hak-hak kami di organisasi internasional,” kata Wu kepada wartawan di Praha selama tur resmi, menambahkan situasinya “semakin berbahaya” karena China terus mengirim pasukan ke Selat Taiwan.

“Kami bertekad untuk membela diri,” kata Wu.

Pertahanan Taiwan

Pernyataan terbaru menambah eskalasi retorika diplomatik dan sikap militer atas Taiwan.

China secara teratur membuat rekor untuk jumlah penerbangan pesawat tempurnya di dekat pulau itu.

Presiden AS Joe Biden pekan lalu mengatakan kepada forum televisi bahwa Amerika Serikat siap untuk mempertahankan Taiwan dari invasi China.

Komentar itu dengan cepat ditanggapi oleh Gedung Putih di tengah peringatan dari China, melanjutkan strategi ambiguitas apakah akan campur tangan secara militer jika China menyerang.

Amerika Serikat mengalihkan pengakuan pada tahun 1979 ke Beijing.

Tetapi Kongres pada saat yang sama menyetujui Undang-Undang Hubungan Taiwan yang mewajibkan pasokan senjata ke pulau itu untuk pertahanan diri.

Blinken pada hari Selasa menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat masih hanya mengakui Beijing.

Namun dia menekankan kredensial demokrasi dari pulau berpenduduk 23 juta orang itu.

“Taiwan telah menjadi kisah sukses demokrasi,” kata Blinken. “Kami termasuk di antara banyak negara anggota PBB yang memandang Taiwan sebagai mitra yang berharga dan teman tepercaya.”

Blinken menunjuk pengecualian Taiwan dari pertemuan yang terkait dengan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional dan Organisasi Kesehatan Dunia.

Dia mencatat bahwa Taiwan dipuji karena tanggapan “kelas dunia” terhadap Covid-19 – yang sebagian besar menyelamatkan pulau itu setelah intervensi awal – dan bahwa puluhan juta penumpang melewati bandara Taiwan setiap tahun.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen menyambut baik pernyataan Blinken.

“Bersyukur atas dukungan #AS untuk memperluas partisipasi internasional #Taiwan,” katanya di Twitter.

“Kami siap bekerja dengan semua mitra yang berpikiran sama untuk menyumbangkan keahlian kami dalam organisasi, mekanisme & acara internasional.” – AFP







Posted By : pengeluaran hk hari ini terbaru