Djokovic mengakui ‘kesalahan’ saat ia berjuang untuk menghindari deportasi Australia
World

Djokovic mengakui ‘kesalahan’ saat ia berjuang untuk menghindari deportasi Australia

Djokovic mengakui ‘kesalahan’ saat ia berjuang untuk menghindari deportasi Australia

Djokovic beristirahat saat sesi latihan jelang Australia Terbuka di pusat tenis Melbourne Park di Melbourne pada 12 Januari 2022. – Foto AFP

MELBOURNE (12 Jan): Novak Djokovic hari ini mengakui “kesalahan” dalam surat perjalanannya dan karena tidak mengasingkan diri setelah dinyatakan terinfeksi virus corona, saat ia berjuang untuk bertahan di Australia dan berjuang untuk rekor Grand Slam ke-21.

Petenis nomor satu dunia itu mengatakan timnya telah menawarkan informasi baru kepada pemerintah Australia, yang sedang mempertimbangkan apakah akan membatalkan visanya, lagi, dan membuangnya ke luar negeri.

“Kita hidup di masa yang menantang dalam pandemi global dan terkadang kesalahan ini bisa terjadi,” kata pemain berusia 34 tahun yang tidak divaksinasi itu dalam sebuah pernyataan yang dirilis saat ia berlatih di lapangan Australia Terbuka, yang dimulai Senin.

Bintang Serbia itu terbang ke Melbourne seminggu lalu untuk mengklaim pengecualian vaksin karena hasil tes PCR positif pada 16 Desember.

Agen perbatasan menolak pembebasannya dengan mengatakan infeksi baru-baru ini tidak memenuhi syarat, merobek visanya dan menempatkannya di pusat penahanan.

Tetapi tim hukum kuat Djokovic yang skeptis terhadap vaksin secara dramatis membatalkan keputusan visa di pengadilan pada hari Senin tentang masalah prosedural yang terkait dengan wawancara bandaranya.

Sekarang, Menteri Imigrasi Alex Hawke mengatakan dia sedang mempertimbangkan untuk membatalkan visa di lain waktu, karena keraguan baru muncul.

Dalam update ke media Australia, juru bicaranya mengakui menerima “pengajuan lebih lanjut” dari pengacara pemain.

“Tentu ini akan mempengaruhi jangka waktu pengambilan keputusan,” katanya.

‘Kesalahan penilaian’

Djokovic, juara Australia Terbuka sembilan kali, menggambarkan laporan tentang penampilannya pasca-infeksi di Serbia sebagai “informasi yang salah”.

Pada hari ia dinyatakan positif tes di Serbia, ia muncul di sebuah upacara untuk menghormatinya dengan perangko yang memuat gambarnya. Hari berikutnya ia menghadiri acara tenis remaja. Dia muncul di kedua tampaknya tanpa topeng.

Djokovic yang tidak menyebut soal cap ceremony, mengaku baru menerima hasil tes PCR setelah mengikuti tenis anak.

Namun dia mengakui bahwa dia juga melanjutkan wawancara dan pemotretan dengan surat kabar olahraga Prancis L’Equipe pada 18 Desember.

“Saya merasa berkewajiban untuk melanjutkan dan melakukan wawancara L’Equipe karena saya tidak ingin mengecewakan wartawan tetapi memastikan saya menjaga jarak dan mengenakan topeng kecuali ketika saya sedang difoto,” katanya.

“Sebagai refleksi, ini adalah kesalahan penilaian dan saya menerima bahwa saya seharusnya menjadwal ulang komitmen ini.”

Pemain itu mengatakan dia juga menjalani dua tes antigen cepat, yang keduanya memberikan hasil negatif: satu pada 16 Desember ketika dia pertama kali dicurigai terinfeksi dan satu pada 17 Desember sebelum menghadiri acara tenis anak-anak.

Atlet tenis itu juga mengakui kesalahan dalam pernyataan perjalanannya ke Australia, di mana sebuah kotak dicentang yang menunjukkan bahwa dia tidak, atau tidak akan, melakukan perjalanan dalam 14 hari sebelum terbang ke Melbourne.

Faktanya, postingan dan laporan media sosial menunjukkan dia terbang dari Serbia ke Spanyol selama periode itu.

“Ini disampaikan oleh tim pendukung saya atas nama saya,” kata Djokovic.

“Agen saya dengan tulus meminta maaf atas kesalahan administratif dalam mencentang kotak yang salah tentang perjalanan saya sebelumnya sebelum datang ke Australia. Ini adalah kesalahan manusia dan tentu saja tidak disengaja.”

Di sisi lain, media Australia memanfaatkan laporan surat kabar Jerman Der Spiegel yang meragukan tes positif bintang tenis itu.

Surat kabar itu mengatakan telah memindai kode QR pada tes PCR Serbia Djokovic, yang dikatakan memberikan hasil negatif, hanya untuk berubah menjadi hasil positif satu jam kemudian.

Tidak mungkin untuk memverifikasi secara independen cerita Der Spiegel, dan Djokovic tidak merujuk pada isu-isu spesifik tersebut.

Opsi banding

Postingan Instagram Djokovic tampaknya bertujuan untuk mempengaruhi pemerintah Australia agar membiarkannya tetap tinggal.

Pengacara imigrasi terkemuka Christopher Levingston mengatakan pemerintah dapat membatalkan visa Djokovic dengan alasan kriminal yang sempit, misalnya, karena pernyataan perjalanan tidak dilengkapi dengan benar.

Tetapi menteri imigrasi juga dapat membatalkan visa dengan alasan karakter yang lebih luas.

Jika Djokovic dengan sadar menghindari persyaratan karantina Serbia untuk kasus positif, ia dapat dinilai berisiko karena berpotensi tidak mematuhi perintah kesehatan masyarakat saat berada di Australia, kata Levingston.

Berbagai opsi banding akan terbuka bagi Djokovic dan pemerintah, tetapi pada akhirnya, menteri imigrasi dapat menggunakan kekuatan pribadinya untuk membatalkan visa.

Banyak orang Australia, yang telah mengalami larangan bepergian selama hampir dua tahun, pembatasan dan penguncian bergilir, marah ketika mereka mengetahui pengecualian vaksin Djokovic.

Pemerintah Perdana Menteri Scott Morrison, yang menghadapi pemilihan umum pada bulan Mei, telah dikritik atas penanganannya atas urusan tersebut.

Sementara itu, Asosiasi Tenis Wanita mengatakan bahwa pemain Ceko Renata Voracova tidak melakukan kesalahan apa pun setelah dia ditahan dengan alasan yang “tidak menyenangkan” seperti Djokovic dan dideportasi dari Australia.

Larangan visa Djokovic dibatalkan hanya setelah pemerintah mengakui telah bertindak tidak masuk akal dengan tidak memberinya waktu yang dijanjikan untuk menyerahkan kasusnya di bandara.

Sejak itu, tes Covid-19 Djokovic dan tindakannya sebelum mendarat di Australia mendapat sorotan media yang lebih besar. – AFP







Posted By : pengeluaran hk hari ini terbaru