Kekhawatiran PBB atas ‘musuh perdamaian’ di Kolombia
World

Kekhawatiran PBB atas ‘musuh perdamaian’ di Kolombia

Kekhawatiran PBB atas ‘musuh perdamaian’ di Kolombia

Tentara masih berpatroli di Marquetalia, tempat kelahiran kelompok gerilya FARC yang sekarang sudah tidak berfungsi. – foto AFP

Sekjen PBB Antonio Guterres menyatakan keprihatinan Selasa atas risiko yang ditimbulkan oleh “musuh perdamaian” di Kolombia, yang menandai ulang tahun kelima perjanjian perdamaian bersejarah yang mengakhiri konflik hampir enam dekade.

Pada hari yang sama, pemerintah AS memberi tahu Kongres bahwa mereka akan menghapus kelompok gerilya FARC yang sekarang sudah tidak berfungsi, yang meletakkan senjata setelah kesepakatan, dari penunjukan kelompok teror resminya.

24 November menandai lima tahun sejak pemerintah dan gerilyawan Marxis dari Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) menandatangani kesepakatan untuk mengakhiri konflik internal terlama di Amerika Latin.

Guterres menemani Presiden Kolombia Ivan Duque pada kunjungan Selasa ke Dabeiba, sebuah kota pedesaan pegunungan di departemen Antioquia utara untuk melihat secara langsung “pencapaian perdamaian.”

Dia mengunjungi fasilitas reintegrasi di Llano Grande, di mana beberapa mantan kombatan FARC tinggal bersama keluarga mereka, berusaha untuk bergabung kembali dengan kehidupan sipil dengan mempelajari keterampilan baru.

“Setiap hari mereka memperbarui komitmen mereka untuk membangun negara dalam damai. Mereka tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa perdamaian tidak dibangun dalam semalam. Ini membutuhkan usaha, keuletan, untuk membangun dan melestarikan,” kata Sekjen PBB.

Sekitar 13.000 gerilyawan telah menyerahkan senjata mereka sejak 2016, tetapi kekerasan terus berlanjut di banyak wilayah Kolombia di mana para pembangkang FARC, yang menolak kesepakatan damai, terus memerangi kelompok paramiliter dan pemberontak serta pengedar narkoba di produsen kokain terbesar di dunia.

Hampir 300 mantan pejuang FARC tewas dalam lima tahun terakhir.

– ‘Musuh perdamaian’ –

“Sayangnya, ada musuh perdamaian,” Guterres memperingatkan, menyerukan hak-hak mantan gerilyawan, pemimpin sipil dan pembela hak asasi manusia dijamin.

“Kami perlu melipatgandakan upaya kami untuk memastikan keberlanjutan proyek (reintegrasi) dengan dukungan teknis dan keuangan, lahan dan perumahan,” katanya.

Guterres bertemu dengan mantan pejuang FARC, termasuk Rodrigo Londono — yang dikenal dengan nama perangnya Timochenko — yang meyakinkan Sekjen PBB bahwa “terlepas dari kenyataan bahwa hampir 300 penandatangan (perjanjian damai) telah terbunuh, kami tetap berkomitmen pada jalan yang ditempuh selama lima tahun. yang lalu.”

Dalam langkah lain menuju normalisasi, pemerintah AS yang mendukung Bogota dalam perangnya melawan FARC, pada hari Selasa memberi tahu Kongres bahwa mereka akan menghapus kelompok itu, yang telah berubah menjadi partai politik minoritas, dari daftar terornya, kata seorang sumber kongres kepada AFP.

Daftar seperti itu, sejak 1997 untuk FARC, memungkinkan Washington untuk menjatuhkan sanksi keuangan dan diplomatik terhadap kelompok sasaran.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan proses perdamaian di Kolombia adalah “sesuatu yang telah kami upayakan di setiap langkah untuk melestarikannya.”

Konflik tersebut mengakibatkan sembilan juta orang terbunuh, hilang atau terlantar, menurut pihak berwenang.

Pada 24 November 2016, setelah negosiasi di Kuba, kelompok gerilya yang menakutkan meletakkan senjata dan menandatangani kesepakatan dengan presiden Kolombia saat itu Juan Manuel Santos.

Namun label teror terus melekat pada mantan anggota FARC.

Kesepakatan damai “menempatkan Kolombia di jalan menuju perdamaian yang adil dan abadi. Jadi kami tetap berkomitmen penuh untuk bekerja sama dengan mitra Kolombia kami dalam implementasi perjanjian damai, ”kata Price.

Pada hari Rabu, Guterres akan menghadiri upacara resmi di Bogota di Yurisdiksi Khusus untuk Perdamaian (JEP), sebuah badan peradilan yang dibentuk oleh perjanjian 2016 untuk menyelidiki kejahatan dan kekejaman yang dilakukan selama konflik.

Kolombia mengalami periode paling kejam dalam beberapa tahun karena pertempuran terus-menerus antara kelompok-kelompok bersenjata untuk menguasai ladang narkoba, tambang emas ilegal, dan rute penyelundupan yang menguntungkan. – AFP







Posted By : pengeluaran hk hari ini terbaru