Rusia Akui Hancurkan Satelit dengan Serangan Rudal Luar Angkasa
World

Rusia Akui Hancurkan Satelit dengan Serangan Rudal Luar Angkasa

Rusia Akui Hancurkan Satelit dengan Serangan Rudal Luar Angkasa

Gambar selebaran NASA 7 Maret 2011 ini menunjukkan pemandangan Stasiun Luar Angkasa Internasional dari dekat. – Foto file AFP/NASA

Rusia pada hari Selasa mengaku menghancurkan salah satu satelitnya selama uji coba rudal, tetapi menolak tuduhan AS bahwa itu telah membahayakan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Pejabat AS pada hari Senin menuduh Rusia melakukan serangan “berbahaya dan tidak bertanggung jawab” pada satelit yang telah menciptakan awan puing dan memaksa kru ISS untuk mengambil tindakan mengelak.

Langkah itu menghidupkan kembali kekhawatiran tentang meningkatnya perlombaan senjata di luar angkasa, yang mencakup segala hal mulai dari senjata laser hingga satelit yang mampu mengusir orang lain keluar dari orbit.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan telah “berhasil melakukan tes, akibatnya pesawat ruang angkasa Rusia ‘Tselina-D’, yang telah mengorbit sejak 1982, dihancurkan.”

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu kemudian mengatakan peluncuran itu menggunakan sistem “menjanjikan” yang “secara akurat” mengenai sasarannya.

“Fragmen yang terbentuk tidak menimbulkan ancaman bagi aktivitas luar angkasa,” tambahnya, seperti dikutip kantor berita Rusia.

Para pejabat AS mengatakan mereka tidak diberitahu sebelumnya tentang uji coba rudal anti-satelit – hanya keempat yang pernah menghantam pesawat ruang angkasa dari darat – yang menghasilkan lebih dari 1.500 keping puing orbit yang dapat dilacak.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Senin bahwa bahaya masih jauh dari selesai dan puing-puing akan terus mengancam satelit dan aktivitas di ISS.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg pada hari Selasa menggambarkan tes itu sebagai tindakan “sembrono” dan “memprihatinkan”.

“Ini menunjukkan bahwa Rusia sekarang sedang mengembangkan sistem senjata baru yang dapat menembak jatuh satelit,” katanya pada pertemuan dengan para menteri pertahanan Uni Eropa.

Menteri Pertahanan Prancis Florence Parly di Twitter mengecam “pengrusak ruang angkasa” yang menghasilkan puing-puing dalam jumlah yang berbahaya.

Kementerian luar negeri Jerman mengatakan “sangat prihatin” tentang uji coba rudal dan menyerukan langkah-langkah mendesak untuk “memperkuat keamanan dan kepercayaan”.

– hinaan ‘Kemunafikan’ –

Militer Rusia mengatakan sedang melakukan kegiatan yang direncanakan untuk memperkuat kemampuan pertahanannya, tetapi membantah bahwa tes itu berbahaya.

“Amerika Serikat tahu pasti bahwa fragmen yang dihasilkan, dalam hal waktu uji dan parameter orbital, tidak dan tidak akan menimbulkan ancaman bagi stasiun orbital, pesawat ruang angkasa, dan aktivitas luar angkasa,” katanya.

Konfirmasi klaim AS datang beberapa saat setelah Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov membantah bahwa Moskow telah membahayakan ISS.

“Untuk menyatakan bahwa Federasi Rusia menciptakan risiko untuk penggunaan ruang angkasa secara damai, setidaknya, adalah kemunafikan,” kata Lavrov pada konferensi pers di Moskow, menambahkan bahwa “tidak ada fakta” ​​di balik klaim tersebut.

Kementerian luar negeri Rusia kemudian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tes itu dilakukan dengan “sesuai dengan hukum internasional” dan “tidak ditujukan terhadap siapa pun”.

NASA mengatakan awak di pos orbital – saat ini empat orang Amerika, seorang Jerman dan dua orang Rusia – dibangunkan dan dipaksa untuk berlindung di kapal mereka yang kembali.

Satelit itu adalah satelit intelijen sinyal Soviet yang telah mati selama beberapa dekade.

Sebelumnya pada hari Selasa, badan antariksa Roscosmos Rusia mengatakan “sistem peringatan otomatis untuk situasi berbahaya” terus “memantau situasi untuk mencegah dan melawan semua kemungkinan ancaman terhadap keselamatan Stasiun Luar Angkasa Internasional dan awaknya”.

“Bagi kami, prioritas utama adalah dan tetap memastikan keselamatan tanpa syarat para kru,” kata Roscosmos dalam sebuah pernyataan.

– ‘Menghancurkan’ –

Kepala Roscosmos Dmitry Rogozin mengatakan dia mengadakan panggilan telepon “detail” dengan kepala NASA Bill Nelson pada Selasa malam.

“Singkatnya … kami bergerak maju, memastikan keselamatan kru kami di ISS dan membuat rencana bersama,” kata Rogozin di Twitter.

Nelson mengatakan pada hari Senin bahwa dia “marah” oleh “tindakan yang tidak bertanggung jawab dan tidak stabil”.

Yury Shvytkin, wakil ketua majelis rendah komite pertahanan parlemen Rusia, membantah Rusia melakukan militerisasi ruang angkasa.

“Kami telah dan menentang militerisasi luar angkasa,” katanya seperti dikutip kantor berita Interfax.

Tetapi analis militer Rusia Pavel Felgenhauer mengatakan kepada AFP bahwa “sudah lama diketahui bahwa kami memiliki senjata anti-rudal dan anti-ruang angkasa dan bahwa kami mengerahkannya”.

Senjata anti-satelit (ASAT) adalah rudal berteknologi tinggi yang hanya dimiliki oleh segelintir negara.

India adalah yang terakhir melakukan tes pada target pada 2019, sebuah insiden yang dikritik oleh AS dan lainnya setelah ratusan keping “sampah luar angkasa” dibuat.

AS menembak jatuh sebuah satelit pada tahun 2008 sebagai tanggapan terhadap China yang mendemonstrasikan KO serupa pada tahun 2007.

Tahun lalu, Inggris dan AS menuduh Rusia menguji satelit “boneka bersarang” yang membuka dan melepaskan pesawat yang lebih kecil untuk menguntit satelit Amerika.

Terlepas dari ketegangan, AS dan Rusia telah mempertahankan hubungan luar angkasa yang kuat sejak akhir Perang Dingin, bekerja sama erat di ISS, yang mereka bangun bersama. – AFP







Posted By : pengeluaran hk hari ini terbaru